Widget HTML Atas

5 Faktor ini Bikin Hubungan Kalian Awet

Mengisi hari demi hari dengan orang-orang yang kita cintai seolah-olah selalu ada cinta di udara yang menjadi energi dan membuat Anda bersemangat sepanjang hari. Terkadang cinta bisa menjadi motivasi untuk bertahan hidup dalam kondisi sulit apa pun. Jadi, tidak aneh lagi ketika Anda putus seperti ada sesuatu yang hilang dan itu wajar jika semangat Anda berkurang. Namun, itu bisa dirasakan oleh Anda dalam hubungan yang bahagia dan sehat. Jika bahkan hubungan Anda menjadi racun, apa yang Anda miliki bukan motivasi yang Anda dapatkan tetapi perasaan ingin berpisah sepanjang waktu.


Hubungan yang sehat jelas memiliki kualitas yang dapat membuat kedua orang di dalamnya lebih baik. Meskipun setiap hubungan memiliki kekurangannya sendiri, tetapi untuk hubungan yang sehat, kebahagiaan jauh lebih dominan daripada kelemahan yang ada. Terlepas dari kecocokan, hubungan yang sehat dapat terjadi karena dua orang yang menginginkan perjuangan yang sama untuk menghadapi kekurangan. Agar hubungan sehat Anda tetap terjaga, 6 hal ini harus Anda hindari!

1. Kritik memang membantu menyadari kesalahannya, tetapi terlalu sering mengkritik dan tanpa solusi itu membuat emosi

Kritik akan lebih enak didengar jika diimbangi dengan solusi, Anda boleh mengkritik pasangan Anda. Bagaimanapun, itu juga untuk kebaikannya, tetapi lebih baik mengkritik dengan pilihan kata yang baik, sehingga mereka yang dikritik menjadi tanpa emosi. Anda juga menyadari bahwa dikritik dengan cara yang baik bisa lebih mudah Anda terima daripada mengkritik sambil marah. Setidaknya Anda memiliki porsi yang tepat, kapan harus mengkritik dan kapan harus memberikan pujian. Menurut psikolog, perbandingan antara pujian dan kritik haruslah 3: 1, 3 pujian untuk 1 kritik sehingga hubungan Anda berjalan lebih harmonis.

2. Meskipun Anda merasa nyaman satu sama lain, Anda tetap tidak boleh lupa untuk mengatakan tolong, maaf dan terima kasih

3 kata kunci penting adalah "tolong, maaf, dan terima kasih" walaupun sederhana namun terkadang sangat nyaman dan sikap kami terhadap pasangan, bahkan lupa mengatakannya. Seperti misalnya, sering kali Anda lupa mengucapkan terima kasih ketika disuguhi makan, menonton film atau kebaikan lainnya dan satu kata 'tolong' di depan permintaan Anda juga bisa sangat berarti bagi pasangan Anda itu menunjukkan bahwa Anda sangat menghargainya dan jangan bilang apa yang kamu inginkan. Maaf juga, itu terdengar lebih tulus daripada 'maaf'. Memang, merasa nyaman seharusnya tidak membuat kita lupa untuk menghormati pasangan.

3. Jika Anda berjuang, selesaikan kemarahan Anda, jangan biarkan masalah yang tersisa

Seandainya, jangan pernah meninggalkan serpihan gula ketika Anda membuat kopi jika Anda tidak ingin semut tiba. Demikian juga, masalah Anda dalam hubungan, jangan biarkan masalah kecil dalam perkelahian jika Anda tidak ingin masalah Anda menjadi lebih besar. Harus selalu ada pertengkaran, tidak peduli seberapa sehat hubungan Anda karena menyatukan dua kepala bukanlah hal yang mudah.
Ketika perkelahian harus dihadapi, Anda harus menyelesaikan semuanya selengkap mungkin. Jika dalam pertarungan Anda masih ada satu hal yang menghalangi, sangat mungkin bahwa itu akan kembali ke masalah berikutnya. Jadi lebih baik ketika masalah Anda selesai membuat kesepakatan untuk tidak mengemukakan masalah Anda di masa depan, tutup!


4. Jangan menyembunyikan perasaan Anda, bahkan jika Anda berniat menjalin hubungan yang baik. Tetapi bisakah Anda menjamin untuk tetap nyaman?

Bahkan jika kebohonganmu adalah untuk selamanya, itu tetap bohong! Jika perasaan yang Anda sembunyikan ada hubungannya dengan hubungan ini, Anda tidak harus menyembunyikan diri. Hubungan yang sehat juga penuh dengan keterbukaan.
Dalam hubungan Anda tidak hanya Anda di dalamnya tetapi ada juga dia, jika Anda menyimpan perasaan Anda sendiri itu pertanda bahwa Anda masih tidak percaya pada kemampuannya untuk menemukan solusi, sampai akhirnya Anda hanya menyimpan perasaan itu dan menjadi milik Anda. Jadi, bagaimana nyali Anda memiliki jalan keluar jika dia tidak tahu?

5. Jangan merasa nyaman satu sama lain, tetapi tetap takut untuk menjadi diri sendiri

Pendekatan atau hubungan awal adalah wajar jika Anda sering menjaga citra di depannya dan selalu memberikan versi terbaik Anda untuknya, tetapi jika hubungan tersebut telah berlangsung cukup lama dan dia bahkan tidak merasakan siapa dirinya di depan Anda mengapa Anda harus takut untuk membuka diri?
Setiap orang memiliki kelemahan dan kelemahan mereka sendiri, tidak selalu mungkin untuk selalu menunjukkan diri Anda lebih unggul. Tidak perlu takut menunjukkan kelemahan dan kelemahan Anda kepada pasangan Anda, lagipula, dia juga senang jika dia bisa menjadi tameng ketika dia tahu kelemahan Anda. Dengan begitu, dia harus melengkapi Anda sehingga Anda bisa terpenuhi. Semoga bermanfaat ya

Tidak ada komentar untuk "5 Faktor ini Bikin Hubungan Kalian Awet"